Posts tagged kematian

Dikala Senja Menjelang

3

Screen Shot 2014-08-05 at 9.43.34 AM

 

Waktu terus berlalu dan tak akan pernah kembali.

Terlalu asyik bermain, terlalu sibuk bekerja terkadang melalaikan kita.

Akhirnya, lupa bahwa senja telah datang… matahari segera terbenam…  kegelapan segera datang.

Senja itu (denotatif)  sangat jelas bisa diprediksi, dari menit ke menit… bahkan dari detik ke detik.

Namun senja usia kita, tak akan pernah ada yang tahu kecuali Sang Khalik.

Adakah ‘bekal penerang’  kita ketika  senja itu datang?

Setiap yang berjiwa akan merasakan mati…” (Ali ‘Imron :185).

Excatly,  terkadang saat izroil datang…  ajal ditenggorokan barulah kita tersadar dan muncul sejuta penyesalan atas apa yang dilalui selama hidup.

Saat itu, barulah sadar bahwa “… Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan” (Ali ‘Imron :185).

 

Saat kematian datang tidak terduga,  beberapa orang biasa mengungkapkan rasa ketidakpercayaan.

“masa sih?”, “kok  bisa?”, “bagaimana bisa terjadi?”, “unbelievable”, dan lain-lain.

Dengan pemahamannya, seseorang menimpali, “itu sudah takdir”

‘Seseorang yang kritis’ pun ikut berujar, “kita tidak  usah berbuat apapun, jika sudah takdir maka akan kita terjadi”

Ia lupa bahwa “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum, kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka,” (Ar Raad : 11)

‘Si kritis’ pun menyodorkan ayat yang lain,  “… dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu” (Ali ‘Imron : 29)

Ia pun masih penasaran “sejauh mana hubungan takdir Alloh dengan segala upaya kita?”

Sesungguhnya segala yang kita alami telah tertulis di Lauh Mahfuzh (sebut aja takdir).

 

Menurut pemahaman saya, takdir tergambar dalam suatu  flowchart (ada pilihan dan looping).

Misalkan takdir yang dimaksud meliputi rezeki, jodoh, dan kematian

Rezeki sudah jelas porsinya, bisa ditempuh dengan cara halal atau haram (silahkan pilih). PIlihan itulah yang akan membawa kita ke Syurga atau Neraka.

Terkait dengan jodoh, bermacam liku yang dilalui, kadang datang tak disangka, sampai akhirnya pengamat mengatakan “kalau sudah jodoh, tak akan kemana”.

Kematian pun (saya pikir), yang pasti adalah waktunya. Proses kematian itu bisa bermacam cara. Lagi-lagi ada ‘pilihan’

 

Kadang Takdir disebut juga dengan kosakata lain, yakni nasib.

Ketika ada kondisi yang tidak sesuai harapan maka seseorang akan mengatakan “ugh… sudah nasibku”

Padahal, jika kita sadar bahwa setiap tahap dalam kehidupan ini ibarat flowchart,

maka perlu kesadaran penuh dalam mengarungi kehidupan ini, sehingga kita bisa memaksimalkan ikhtiar untuk merubah jalur sesuai dengan keinginan kita.

Ada yang menyela, “Itu sudah maksimal, bung!”

Saya perlu mengingatkan untuk tetap sabar (red nothings),  selayaknya orang yang beriman.. kesabaran itu adalah tiada berbatas.

Yakinlah, bahwa Alloh memberi apa yang kita butuhkan bukan apa yang kita inginkan.

Percayalah… bahwa Alloh senantiasa memberikan yang terbaik.

Dengan demikian, semoga kita senantiasa termasuk hamba yang pandai bersyukur, aamiin YRA.

 

Dalam hidup ini terkadang kita mengalami looping process (renungkan)

Karenanya kita dianjurkan untuk memperhatikan apa yang kita lakukan, sehingga akan menjadi lebih baik (continuously improvement).

“… dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok…” (Al Hasyr: 18)

Benar bahwa waktu yang telah berlalu tak akan pernah kembali,

tapi banyak hal yang bisa kita lakukan untuk memperbaiki ‘nasib’ dengan mengambil pelajaran dari masa lalu.

 

Dr. ‘Aidh Al Qarni mengungkapkan  “Hidup ini adalah cerita pendek, dari tanah, di atas tanah, dan kembali ke tanah,

Lalu hisab (yg hanya menghasilkan dua kemungkinan); pahala atau siksa.”

Saya sepakat bahwa dalam kefana’an selayaknya kita senantiasa berhati-hati dalam meniti shirotil mustaqim yang kita lalui saat ini.

Karenanya, sandarkanlah segala keinginan kita pada yang Maha Kuasa atas segala sesuatu (red: the right choice).

Dengan demikian, semoga kita semua ‘bisa memilih’ takdir sehingga kita bias sukses dalam setiap tahapan kehidupan yang dilalui. Sukses yang dimaksud adalah

–        Tercapainya kepuasan pribadi (dengan bersyukur)

–        Mampu memberikan (sebesar-besarnya) manfaat bagi lingkungan

–        Bertambahnya timbangan kebaikan dimata Alloh SWT

Amiin YRA

 

Ini hanya sekedar dari hasil perenungan hamba Alloh yang lemah.

Mohon maaf atas segala kekurangan, sesungguhnya segala kebenaran adalah hanya milik Alloh.

 

 

*Flowchart adalah penggambaran secara grafik urutan prosedur  dari beberapa langkah  logis yang disusun secara sistematis.

**Lauh Mahfuzh adalah kitab tempat Allah menuliskan segala seluruh skenario/ catatan kejadian di alam semesta.

 

Image’s taken by : Agung Trisetyarso

 

Shalawat untuk Rosul

0

Shalawat

Allohumma sholli ‘ala sayyidina Muhammad wa ala ‘aali sayyidina Muhammad

Pada bulan Rabiul Awal, kita sering memperingati Maulid Nabi atau yang lebih dikenal sebagai hari kelahiran Rosululloh Sholallohu ‘Alaihi Wassalam. Tentunya berbagai cara bisa kita lakukan untuk mewujudkan rasa cinta pada yang mulia, Rosululloh Sholallohu ‘Alaihi Wassalam dan mengenang kemuliaannya. Pada kesempatan ini disampaikan sebuah cerita tentang detik-detik terakhir wafatnya Rosululloh Sholallohu ‘Alaihi Wassalam. Semoga kisah ini  menambahkan rasa cinta kita kepada Rosululloh, aamiin YRA.

Sebelum Rosulolloh wafat, beliau melakukan ibadah haji wada’ (haji perpisahan). Pada saat tersebut turun firman Allah SWT,  Al Maidah ayat 3,  ”Pada hari ini telah Ku-sempurnakan untukmu agamamu, dan telah Ku-cukupkan nitmat-Ku dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu.”  Seiring turunnya firman Alloh ini, Abu Bakar menangis. Sahabat Rosulloh tersebut menyampaikan bahwa Ini adalah berita kematian Rosululloh Sholallohu ‘Alaihi Wassalam.

Sepulangnya dari haji wada, beliau terlihat sakit. Tiga hari sebelum Rosululloh Sholallohu ‘Alaihi Wassalam wafat, sakit beliau semakin terlihat bertambah parah. Selanjutnya beliau meminta mengumpulkan istri-istrinya dan memohon izin untuk tinggal di rumah Siti ‘Aisyah, dan istri-istri beliau mengizinkannya.  Rosululloh berkeinginan untuk berdiri, akan tetapi beliau tidak mampu. Datanglah ‘Ali bin Abi Thalib membantu memapahnya, lalu Rosululloh dipindahkan ke rumah Siti ‘Aisyah.

Saat Rosululloh Sholallohu ‘alaihi Wa salam berkhutbah pada minggu terkahir sebelum beliau wafat, beliau bersabda “Wahai umatku, kita semua dalam kekuasaan Allah dan dalam cinta kasih-Nya. Maka taat dan bertakwalah kepada-Nya. Kuwariskan dua hal kepada kalian, yaiut Al-Qur’an dan Sunnahku. Barangsiapa yang mencintai Sunnahku, berarti mencintaiku dan kelak orang-orang yang mencintaiku akan masuk Surga bersama-sama denganku.”  Khutbah singkat tersebut diakhiri dengan pandangan mata yang tenang dari Rosululloh Sholallohu ‘Alaihi Wassalam kepada para sahabatnya satu persatu. Abu Bakar menatap mata Rosululloh dengan berkaca-kaca, Umar Bin Khathab tersengal menahan nafas dalam tangisnya. Utsman Bin ‘Affan menarik nafas panjang. Ali bin Abi Thalib pun hanya menundukkan kepalanya.

Pada hari senin, matahari sudah mulai tergelincir, namun pintu rumah Rosulullah Sholallohu ‘alaihi Wa salam masih tertutup. Didalam rumah tersebut, Rosululloh Sholallohu ‘alaihi Wa salam terbaring lemah dengan kening yang berkeringat sampai membasahi pelepah kurma yang digunakan sebagai alas tidurnya. Sesaat kemudian, tiba-tiba dari luar pintu terdengar salam.

Sang tamu bertanya, “Assalamu’alaikum. Bolehkah saya masuk?”

Siti Fatimah tidak langsung mengijinkannya  masuk, “Wa’alaikumsalam. maaf ayahku sedang sakit.”

Ia kembali menemui Rosululloh dan ternyata beliau sudah membuka mata sembari bertanya, “Siapakah dia wahai anakku?”

Siti Fatimah menjawab dengan lemah lembut, “Tidak tahu Ayah,  sepertinya baru kali ini aku melihatnya.”

Selanjutnya Rosulullah menatap puterinya dengan pandangan yang menggetarkan jiwa, sembari bersabda,  “Ketahuilah wahai Fatimah. Dialah yang akan menghapuskan kenikmatan sementara. Dialah juga yang akan memisahkan kita dengan dunia. Dialah Malaikatul Maut.”

Seketika Fatimah terhenyak dan berusaha menahan tangisnya.

Ketika Malaikat Izroil mendekat, Rosulullah menanyakan kenapa Malaikat Jibril tidak menyertainya. Kemudian dipanggillah Malaikat Jibril yang sudah bersiap di atas langit dunia untuk menyambut kedatangan Ruh kekasih Allah yang begitu Mulia ini.

Rosululloh Sholallohu ‘alaihi Wa salam bertanya dengan suara yang lemah, “Jibril, katakanlah apa hakku nanti di hadapan Allah.”

Malaikat Jibril menjawab, “Semua pintu langit telah dibuka. Para Malaikat telah menanti Ruhmu. Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu.”

Namun demikain, ternyata yang disampaikan Malaikat Jibril tidak membuat hati Rosululloh senang. Sorot mata beliau masih dipenuhi kecemasan.

Malaikat Jibril bertanya, “Ya Rosululloh, apakah engkau tidak senang mendengar kabar ini?”

Rosululloh bersabda, “Katakan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?”

Malaikat Jibril menjawab, “Jangan khawatir ya Rosululloh. Aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku, yakni Kuharamkan Syurga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya.”

Detik demi detik semakin berlalu. Saatnya Malaikat Izrail (Maut) melaksanakan tugasnya. Perlahan ruh Rosulullah Sholallohu ‘alaihi Wa salam ditariknya. Tampak sekujur tubuh Rosululloh bersimbah keringat dingin. Urat  leher beliau mulai menegang.

Rosululloh menyampaikan sesuatu ke Malaikat Jibril dengan nada lirih,   “Jibril, betapa sakitnya Sakratul Maut ini.”

Fatimah tak kuasa menatap Ayahnya, ia memejamkan matanya. Sayyidina Ali pun yang berada di sampingnya menunduk semakin dalam. Malaikat Jibril pun memalingkan wajahnya.

Rosululloh bertanya,  “Jibril, jijikkah engkau melihatku hingga engkau palingkan wajahmu dariku?”

Malaikat Jibril berkata,  “Ya Rosululloh, siapa yang sanggup melihat kekasih Allah direnggut ajalnya?”

Kemudian terdengar Rosululloh memekik karena merasakan sakit yang tak tertahankan. “Ya Allah, dahsyat sekali sakitnya sakaratul maut ini. Timpakan saja semua siksa sakaratul maut ini kepadaku, janganlah Engkau timpakan pada umatku.”

Sekujur tubuh Rosulullah mulai dingin, sebagian tubuhnya sudah tak bergerak lagi. Bibirnya mulai bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu. Ali segera mendekatkan telinganya kepada Rosulullah Sholallohu ‘alaihi Wa salam.

“Uushikum bishshalaati wamaa malakat aymanukum.”

Rosululloh berpesan, “jagalah sholat kalian dan peliharalah orang-orang lemah diantara kalian.”

Tangisan hadirin pun tak tertahankan…. Sahabat Rosululloh saling berpelukan. Fatimah menutupkan tangan di wajahnya. Sayyidina Ali pun kembali mendekatkan telinga di bibir Rosulullah yang mulai tampak kebiru-biruan.

“Ummatii…Ummatii….Ummatii.”

Bagaimana nasib umatku.. umatku.. umatku.

Inna lillahi wainna ilaihi raji’un, manusia paling mulia telah kembali yang maha memiliki segalanya, di hari Senin 12 Rabiul Awal 11 Hijriyah.  Smoga sholawat dan salam senantiasa tercurah untuk Rosululloh Muhammad Sholallohu ‘Alaihi Wassalam.

Ila Hadroti Sayyidina wa Habibina Rosulullohi Muhammad Sholallohu ‘Alaihi Wassalam Al Fatihah …

Image’s cited from : http://channel-nahdliyyin.blogspot.com/2013/05/dahsyatnya-bacaan-sholawat.html

Hitam Pekat

4

dark

Hidup tak berasa hidup
Itulah hidup saat kematian menjelang
Tersentak dan terisak tak berkesudahan
Asa pun terbersit tuk kembali dan beramal shaleh, namun…
Malaikat Izroil tak memberi pilihan

Pundi harta tak bisa membantu
Elok rupa tak bisa menolong
Kata tidak pun… tak bisa terucap
Alam kubur nan gelap mulai terbayang
Terjebak menuju dalam hitam pekat kegelapan abadi

(image’s cited from :http://vimeo.com/47071531)

Go to Top