Bahagia karena syukur

Jika kekayaan bisa membuat orang bahagia , tentunya ADOLT MERCKLE, orang terkaya dari Jerman, tidak akan menabrakkan badannya ke kereta api.

Jika ketenaran bisa membuat orang bahagia , tentunya MICHAEL JACKSON, penyanyi terkenal di USA, tidak akan meminum obat tidur hingga overdosis.

Jika kekuasaan bisa membuat orang bahagia , tentunya G. VARGAS, Presiden Brazil, tidak akan menembak jantungnya.

Jika kecantikan bisa membuat orang bahagia , tentunya MARLIN MONROE, artis cantik dari USA, tidak akan meminum alkohol dan obat depresi hingga overdosis.

Jika kesehatan bisa membuat orang bahagia , tentunya THIERRY COSTA, Dokter Terkenal dari Perancis, tidak akan membunuh dirinya akibat acara di televisi.

Ternyata, bahagia atau tidaknya hidup seseorang itu, BUKAN ditentukan oleh seberapa kayanya, tenarnya, kuasanya, cantiknya,  sehatnya, atau sesukses apapun hidupnya.

Tapi yang bisa membuat seseorang itu bahagia adalah dirinya sendiri

mampukah ia mau mensyukuri semua yang sudah dimilikinya dalam segala hal.

“Kalau kebahagiaan bisa dibeli, pasti orang-orang kaya akan membeli kebahagiaan itu. kita akan sulit mendapatkan kebahagiaan karena sudah doborong oleh mereƙα.”

“Kalau kebahagiaan  itu ada di suatu tempat, pasti belahan lain di bumi ini akan KOSONG karena semua orang akan kesana berkumpul dimana kebahagiaan itu berada .”

Untungnya kebahagiaan  itu berada di dalam hati setiap manusia.

Jadi kita tidak perlu membeli atau pergi mencari kebahagiaan itu.

“Yang kita perlukan adalah hati yang bersih dan ikhlas serta pikiran yang jernih, maka kita bisa menciptakan rasa bahagia itu kapanpun, dimanapun dan dengan kondisi apapun.”

Kebahagiaan itu hanya dimiliki oleh “Orang-orang  yang dapat bersyukur“.

“JIKA ANDA  TIDAK MEMILIKI APA YANG ANDA SUKAI, MAKA SUKAILAH APA YANG ANDA MILIKI SAAT INI”…….

Bersyukur adalah suatu kemampuan yang bisa dipelajari oleh siapapun..

Semoga kita termasuk orang-orang yang senantiasa bersyukur, aamiin YRA

 

Source: http://onedayonejuzz.blogspot.com/2014/08/jika-kekayaan-bisa-membuat-orang.html

Bercermin

cermin

Cermin adalah kaca bening yg salah satu mukanya dicat dengan air raksa atau sejenisnya sehingga dapat memperlihatkan bayangan apapun yg ditaruh di depannya. Kegiatan bercermin biasa dilakukan oleh seseorang sebagai ajang untuk mengevaluasi diri.
Magic Mirror on the wall, who is the fairest one of all?” Itu ungkapan sang Ratu pada cermin ajaib dalam film Snow White and the Seven Dwarfs (1937).

Ketika apa yang tampak di cermin tak sesuai harapan, maka segera memperhatikan kekurangan tersebut dan memperbaikinya. Saya tidak sedang mebicarakan cermin dalam makna denotatif ataupun cermin ajaib milik sang ratu. Cermin yang dibicarakan disini adalah cermin kehidupan (muhasabah) yang digunakan untuk  memperhatikan diri sendiri, lebih tepatnya introspeksi diri.
Disadari atau tidak, introspeksi tersebut tak kan pernah terjadi… tanpa ada keinginan sendiri untuk memperbaiki dari diri.

Sungguh beruntung saat anda memiliki banyak cermin, sehingga anda bisa memperhatikan dari segala sudut dan selanjutnya memperbaiki diri. Namun alangkah sayangnya… saat ada orang lain yang menyampaikan tentang kekurangan kita, ternyata kita tidak siap menerimanya bahkan tak jarang  merasa terhina.

LUPA..
Bukankah itu merupakan cermin sebagai ajang refleksi untuk senantiasa memperbaiki diri
PANIK..
Khawatir orang lain tahu kekurangan kita, padahal senyatanya itulah ungkapan sayang dari Alloh agar kita senantiasa memperbaiki diri
MALU..
Karena merasa seperti ditelanjangi didepan umum. Sepertinya lebih ridho dengan azab neraka dari pada malu di dunia… na udzubillah.

Cermin itu harus dihancurkan!!!
Seperti halnya yang dilakukan sang Ratu saat magic mirror menyampaikan tak sesuai dengan yang dikehendaki.

Terkadang kita sepakat bahwa rasa sayang Alloh itu diberikan dalam bentuk apapun, baik nyaman maupun tidak nyaman bagi hati kita.

Tetapi, saat muncul  kritik dari ‘cermin kehidupan’  dan tidak sesuai harapan, kita lupakan hal itu, panik dan rasa malu lebih dikedepankan.. kemana kesadaran itu?

Demikian pula, saat kita jadi cermin… seyogyanya kita sampaikan juga sesuatu kekurangan dari yang bercermin secara obyektif. Sungguh tercela, saat sang cermin menambahkan cerita diluar bagian  yang nampak didalam cermin.

Beruntunglah orang yang memiliki cermin yang jelas dan obyektif, sehingga setiap yang bercermin dapat mengambil manfaat darinya untuk introspeksi dan memperbaiki diri.

Wallahu ‘alam bishowab
Semoga kita mampu menjadi cermin yang objektif dan sekaligus menjadi orang yang mampu bercermin dalam kehidupan ini, sehingga kita termasuk orang yang senantiasa memperbaiki diri… aamiin YRA

Nothing’s gonna change my love for You

patience

Sekilas seperti akan membahas lagunya George Benson 🙂

Namun perhatikan judul tulisan ini, saya hanya mengganti you menjadi You.

Harus diakui, kadang kita terlena dengan suatu kondisi, apalagi arus disekitar begitu kuat untuk menghanyutkan kita

Dari mulai obrolan, bacaan, lagu sampai tontonan begitu kuat mempengaruhi kita

Awalnya hiburan, jadi informasi yang berinteraksi dengan logika, pembenaran terjadi…

dan akhirnya bisa menggeser ke-istiqomah-an kita dari ridho-Nya.

 

Alangkah luar biasa, jika kita senantiasa menyadari pergeseran tersebut.

Salah satu cara melatih sensitifitas kesadaran dalam ber-istiqomah di jalan-Nya tentu bukan hal mudah.

Sabar adalah salah satu caranya.

“Hai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan kepada Allah dengan sabar dan shalat, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” (Al-Baqarah: 153)

Sungguh ini merupakan anugerah terindah dari Alloh, saat kita bisa bersabar terhadap segala yang dihadapi.

Untuk menjadi sabar, tentunya perlu latihan.

“…barang siapa yang mensabar-sabarkan diri (berusaha untuk sabar), maka Allah akan menjadikannya seorang yang sabar…” (HR. Bukhari)

Sabar itu perjuangan, seperti halnya diungkapkan Abu Bakar Ash-Shiddiq yaitu: “sangat sulit untuk bersabar, tetapi menyia-nyiakan pahala dari kesabaran itu lebih buruk.

 

Imam Ali bin Abi Thalib RA menyampaikan “Sabar itu ada tiga yakni sabar dalam musibah, sabar dalam taat, dan sabar dalam menjauhi maksiat

Ini membawa pengertian bahwa kita pun harus sabar dalam menjalani segala aspek dalam liku kehidupan.

Tak cukup perkataan “aku ingin tergolong orang-orang yang sabar” tanpa ada tindakan yang nyata.

Di antara kita, sudah tentu, menyadari dan ingin senantiasa istiqomah dalam ridho-Nya.

 

Sungguh ironis jika ada seseorang yang mengaku dirinya beriman lalu mengatakan “kesabaran itu ada batasnya”

Mari kita merenung, mengapa ungkapan tersebut sampai terjadi.

Mungkinkah itu pengaruh dari obrolan, bacaan, lagu sampai tontonan kita, yang memberikan contoh dan selanjutnya kita membenarkan berdasarkan logika kita?

Manusia diperkenankan menggunakan akal dan pikirannya.

Namun demikian,  perlu disadari bahwa logika kita hanyalah logika sebagai makhluk dalam keterbatasan.

Karena itu, disiapkan tuntunan-Nya dalam Al-Qur’an dan Hadits

 

Semoga kita semua termasuk orang yang senantiasa bersabar dalam menghadapi segala sesuatu.

Semoga kita juga mencintai segala yang ada dalam dunia ini adalah karena-Nya.

Semoga kita senantiasa istiqomah berada dalam ridho-Nya

Dengan sabar, harapan itu muncul “Nothing’s gonna change my love for You (Alloh)”.

… Aamiin YRA

 

Image’s cited from : http://aqidahyusri.tumblr.com/post/33065117523/taken-with-instagram

Some quotes

Spring-Summer

There are two beautiful quotes from American, Helen Keller and John Quincy Adams.

 

“The best and most beautiful things in the world can not be seen or even touched – they must be felt with the heart” (by Helen Keller)

I feel this one in Arafat on 9th Djulhijah, I hope you will there and feel the same.

 

“If your actions inspire others to dream more, learn more, do more and Become more, you are a leader” (by John Quincy Adams)

In one occasion, the Prophet Muhammad SAW were asked: “Who is the best?” He replied: “The most beneficial for human beings”.

 

“A success is a combination of three things namely the achievement of one’s satisfaction, how much benefit to others, and the increasing of goodness in the sight of God” (by Adiwijaya)

Each of us can feel successful or not based on our hearts.

 

Nice words for a nice world 🙂

Image’s cited from : http://www.therichest.com/expensive-lifestyle/entertainment/10-extravagant-movie-homes-you-wish-you-lived-in/5/

La takhaf wa la tahzan

Screen Shot 2013-11-08 at 4.38.49 AM

Masih terngiang ungkapan seorang sahabat tat kala kepenatan dunia melanda, “La takhaf wa la tahzan”. Suatu hal yang manusiawi bahwa terkadang kita khawatir pada suatu kondisi dan kecewa pada suatu keadaan.   Semakin besar pengharapan, semakin besar rasa kecewa yang mengikutinya saat harapan tidak terjadi. Terkadang kita mengumbar rasa khawatir bahkan  kecewa pada orang lain dalam hati kita. Sudahkah kita merenung, adakah orang lain yang khawatir atau  kecewa karena keberadaan kita?

Peran kita sebagai makhluk sosial, tentunya ini menempatkan akan  kita sebagai pribadi (yang seharusnya) fleksibel. Kita dapat berperan sebagai penerima atau pemberi, penolong atau yang ditolong, dan seterusnya. Karenanya, kita sebagai sesama makhluk Alloh, sudah sepatutnya melakukan tolong menolong dalam kebaikan. Terkadang kita terlena menjadi pribadi yang ‘pasif’, seolah tak berdaya untuk memberi. Hal ini membawa kita terjebak dalam situasi dimana terlalu berharap pada orang lain. Padahal, kita seharusnya jangan berharap banyak pada manusia karena sesungguhnya hanya kepada Alloh kita bergantung.

Dari Abu Hurairah, Rasululloh SAW bersabda: Barang siapa yang melepaskan  kesulitan seorang mu’min dari suatu kesulitan dunia, niscaya Allah akan memudahkan kesulitannya pada hari kiamat. Dan barang siapa yang memudahkan urusan orang lain, niscaya akan Allah memudahkan baginya urusan di dunia dan akhirat. Barang siapa yang menutupi (aib) seorang muslim Allah akan tutupkan aibnya di dunia dan akhirat. Allah senantiasa menolong hamba-Nya selama hamba-Nya suka menolong saudaranya… (HR Muslim)
Dalam satu kesempatan lain, Rasulullah SAW ditanya: “Siapakah orang terbaik?” Beliau menjawab : “Yang paling bermanfaat bagi sesama manusia”.
Saat kita mampu memberikan manfaat untuk orang lain, Alloh akan memudahkan segala urusan kita.

So, La takhaf wa la tahzan… tetaplah berkontribusi positif untuk lingkungan.
Dalam kesempatan hidup didunia yang fana ini, mari kita melakukan yang terbaik agar keberadaan kita dirasakan manfaatnya oleh lingkungan.
Semoga kita senantiasa dalam lindungan-Nya sehingga menjadi orang yang bermanfaat untuk orang lain. Aamiin YRA.

Image’s cited from http://www.magforwomen.com/15-tips-to-help-others-in-small-ways/